fbpx

Melon Branding

Kecerdasan Buatan (AI) tidak dapat disangkal lagi telah mengubah berbagai aspek kehidupan kita. Siapa sih yang belum mengenal chat GPT, dall-e, jasper? Banyak website Ai dengan berbagai fungsi telah bermunculan dan membantu kinerja sebagian besar penggunanya. Dengan berbagai brand di berbagai industri yang mengadopsi AI, cara kita memandang entitas ini secara bertahap mungkin berubah. Mari kita pelajari selengkapnya bagaimana kecerdasan buatan mengubah cara kita berpikir tentang brand.

Pengantar Mengenai Kecerdasan Buatan

Sebagai alat yang komprehensif, AI memungkinkan kita untuk memikirkan kembali cara kita mengintegrasikan informasi, menganalisis data, dan menggunakan wawasan yang dihasilkan untuk meningkatkan pengambilan keputusan. Brooking edu mengatakan bahwa AI biasanya dipahami sebagai “mesin yang merespons stimulasi dengan cara yang konsisten dengan respons tradisional dari manusia, mengingat kapasitas manusia untuk merenung, menilai, dan berniat.” Peneliti Shubhendu dan Vijay mengklaim bahwa program perangkat lunak ini “membuat keputusan yang biasanya membutuhkan tingkat keahlian manusia” dan membantu pengguna dalam meramalkan tantangan atau menyelesaikannya ketika muncul. Hasilnya, mereka bertindak dengan sengaja, bijaksana, dan mudah beradaptasi.

Perkembangan Kecerdasan Buatan

Mari kita rangkum sejarah AI yang ditulis oleh Universitas Harvard. AI berkembang dari tahun 1957 hingga 1974, dengan komputer yang menjadi lebih cepat, lebih murah, dan lebih mudah diakses. Demonstrasi awal seperti General Problem Solver dari Newell dan Simon dan ELIZA dari Joseph Weizenbaum menunjukkan hasil yang menjanjikan. Lembaga pemerintah seperti DARPA mendanai penelitian AI, tetapi kurangnya kekuatan komputasi berarti sulit untuk mencapai tujuan akhir pemrosesan bahasa alami, pemikiran abstrak, dan pengenalan diri. Ketika kesabaran berkurang, pendanaan pun berkurang, dan penelitian berjalan lambat selama sepuluh tahun. Pada tahun 1980-an, AI dihidupkan kembali oleh perluasan perangkat algoritmik dan peningkatan dana.


John Hopfield dan David Rumelhart mempopulerkan teknik “deep learning”, dan Edward Feigenbaum memperkenalkan sistem pakar. Pemerintah Jepang menginvestasikan $400 juta dalam Proyek Komputer Generasi Kelima (FGCP) untuk merevolusi pemrosesan komputer dan meningkatkan AI. Namun, pendanaan FGCP berhenti, dan AI tidak lagi menjadi pusat perhatian. Namun, AI berkembang pesat tanpa adanya pendanaan pemerintah dan hype publik. Pada tahun 1997, Gary Kasparov dikalahkan oleh Deep Blue dari IBM dan perangkat lunak pengenal suara diimplementasikan pada Windows. Kismet, robot yang dikembangkan oleh Cynthia Breazeal, dapat mengenali dan menampilkan emosi.

The Development of Artificial Intelligence is Incredible, pict by canva.com

Perkembangan Kecerdasan Buatan memang Luar Biasa, pict by canva.com

Pro dan Kontra Kecerdasan Buatan

Kecerdasan Buatan (AI) memiliki pro dan kontra. Sisi positifnya, AI dapat mengotomatiskan tugas-tugas yang kompleks, meningkatkan efisiensi operasional, dan membuat keputusan berdasarkan data. Namun, AI juga menimbulkan kekhawatiran tentang potensi pemindahan pekerjaan, kerentanan keamanan, dan implikasi etika yang harus ditangani dan dikelola dengan hati-hati.

Kelebihan dari Kecerdasan Buatan

AI menawarkan beberapa manfaat, seperti memperkuat efektivitas manusia, memungkinkan sistem otonom, dan memberikan pengalaman yang dipersonalisasi.

Lebih Sedikit Kesalahan

Manusia memang luar biasa, tetapi mereka bisa menjadi lelah dan ceroboh setelah menghabiskan waktu berjam-jam di depan layar komputer. Bahkan jika mereka waspada saat hari dimulai, mereka mungkin disibukkan oleh kejadian di rumah, seperti tim olahraga yang kalah, perpisahan yang sulit, atau seseorang yang memotong jalan mereka di tengah kemacetan.


Kesenjangan perhatian ini dapat menyebabkan kesalahan, seperti melewatkan satu baris kode, memasukkan nilai yang salah dalam persamaan matematika, atau membuat kesalahan yang lebih besar di lingkungan berbahaya seperti pabrik. Kesalahan-kesalahan ini dapat menyebabkan cedera atau bahkan kematian.

Ketersediaan 24/7

Berbeda dengan manusia umumnya, AI tidak mengalami kelelahan atau membutuhkan dorongan kafein di sore hari. Algoritma terus beroperasi tanpa henti 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, selama listrik menyala.

 

Program AI tidak hanya dapat berjalan terus menerus, tetapi juga secara konsisten. Program ini akan selalu melakukan pekerjaan yang sama dengan standar yang sama. Program AI membuat mereka menjadi karyawan yang jauh lebih unggul daripada seseorang dengan tugas yang monoton. Hal ini menghasilkan tingkat kesalahan yang lebih rendah, waktu henti yang lebih sedikit, dan keamanan yang lebih baik. Bagi kami, mereka semua adalah profesional yang hebat.

Menganalisis Volume Data Besar dengan Cepat

AI lebih unggul daripada manusia dalam hal menganalisis kumpulan data yang sangat besar. Sistem pembelajaran mesin yang telah dilatih dengan baik dapat memeriksa data dalam jumlah yang sangat besar dalam waktu yang sangat singkat. 


AI kami menganalisis data historis kinerja saham dan pasar serta volatilitas, membandingkannya dengan data lain seperti suku bunga dan harga minyak. AI kemudian dapat menganalisis data untuk menemukan pola yang mengindikasikan potensi kejadian di masa depan, menjadikannya pengubah permainan dalam hal manajemen investasi.

Kekurangan dari Kecerdasan Buatan

Namun, tidak semuanya berjalan mulus. Menggunakan AI dan pembelajaran mesin untuk menjalankan pekerjaan memiliki beberapa kekurangan. Meskipun ini bukan berarti kita tidak boleh mencoba menggunakan AI, namun ini berarti kita harus menyadari keterbatasannya untuk menggunakannya dengan benar.

Kurang Imajinasi

AI adalah sistem komputer yang membuat keputusan berdasarkan kejadian di masa lalu dan perlu diadaptasi dengan lebih baik untuk mengembangkan perspektif baru. AI dapat melakukan “pekerjaan kasar” sambil menyerahkan penilaian dan konsep besar kepada kecerdasan manusia. 

 

Dalam investasi, AI digunakan untuk mengembangkan tesis dan strategi investasi, tetapi perlu diinstruksikan tentang kumpulan data mana yang harus diperiksa untuk memberikan hasil yang diinginkan. Hal ini membutuhkan penyediaan AI dengan semesta investasi untuk dipertimbangkan dan menentukan kriteria yang digunakan untuk menentukan titik data yang merupakan investasi “baik” untuk strategi yang dipilih.

Mengurangi Lapangan Kerja

AI adalah topik yang kontroversial, tetapi penting untuk diingat bahwa beberapa aplikasi AI tidak mungkin mempengaruhi pekerjaan manusia. Contohnya adalah AI yang digunakan dalam pemrosesan gambar pada mobil baru, yang memungkinkan pengereman otomatis jika terjadi tabrakan. 


Penggunaan AI di beberapa perusahaan saat ini bertujuan untuk menggantikan pekerjaan yang berbahaya dan melelahkan, sehingga memungkinkan pekerjaan yang lebih kreatif untuk dilakukan oleh pekerja manusia, yang kemungkinan besar akan lebih memuaskan. Teknologi AI akan membantu para pekerja menjadi lebih produktif dalam pekerjaan mereka, tetapi mungkin akan ada beberapa kesulitan yang muncul di sepanjang perjalanannya.

Masalah Etika

AI menggunakan penalaran berdasarkan kriteria yang telah ditentukan sebelumnya, menyisakan sedikit ruang untuk emosi atau kerumitan. Namun, sulit untuk memasukkan konsep seperti etika dan moral ke dalam algoritme, karena hasilnya bergantung pada parameter perancangnya. 

 

Misalnya, jika mobil otonom dihadapkan pada keputusan apakah akan melaju di tebing atau menabrak pejalan kaki jika terjadi kecelakaan lalu lintas yang potensial, AI akan membuat penilaian rasional berdasarkan algoritme yang telah dilatih untuk bekerja dalam keadaan darurat. Namun, memecahkan masalah ini bisa jadi sangat sulit.

The presence of Artificial Intelligence presents pros and cons, pict by canva.com

Kehadiran Artificial Intelligence menghadirkan pro dan kontra, pict by canva.com

Bagaimana Brand Beradaptasi Melalui Kecerdasan Buatan

Brand di berbagai industri dengan cepat mengintegrasikan AI untuk merampingkan operasi, meningkatkan interaksi dengan pelanggan, dan membuat keputusan strategis.

Studi Kasus Brand yang Menggunakan AI

Beberapa brand telah berhasil menerapkan AI untuk meningkatkan operasi dan memberikan pengalaman pelanggan yang dipersonalisasi. Salah satu studi kasus yang terkenal adalah Netflix, yang menggunakan algoritme AI untuk menggerakkan mesin rekomendasinya. Dengan menganalisis preferensi pengguna, riwayat menonton, dan data demografis, Netflix dapat memberikan saran konten yang disesuaikan untuk pelanggannya. 


Pendekatan yang dipersonalisasi ini telah secara signifikan meningkatkan kepuasan, keterlibatan, dan tingkat retensi pengguna, yang pada akhirnya berkontribusi pada kesuksesan raksasa streaming ini. Studi kasus lain melibatkan Amazon, yang menggunakan AI dalam rekomendasi produknya. Algoritme AI Amazon menghasilkan rekomendasi yang dipersonalisasi dengan menganalisis perilaku pelanggan dan riwayat pembelian, sehingga meningkatkan penjualan dan loyalitas pelanggan.

Kecerdasan Buatan dalam Layanan Pelanggan

AI telah merevolusi industri layanan pelanggan, memberikan solusi yang efisien dan otomatis kepada brand untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Chatbots dan asisten virtual yang didukung AI telah menjadi alat yang umum digunakan untuk menangani pertanyaan pelanggan. Sistem cerdas ini dapat terlibat dalam percakapan bahasa alami, memahami pertanyaan pelanggan, dan memberikan respons yang cepat dan akurat. 


Sistem ini menawarkan dukungan sepanjang waktu, mengurangi waktu tunggu dan meningkatkan kepuasan pelanggan. Sistem layanan pelanggan yang didukung AI juga dapat menganalisis data dan riwayat pelanggan untuk mempersonalisasi interaksi, mengantisipasi kebutuhan pelanggan, dan memberikan rekomendasi yang disesuaikan. Dengan memanfaatkan AI dalam layanan pelanggan, brand dapat meningkatkan efisiensi, mengurangi biaya, dan memberikan pengalaman pelanggan yang mulus.

Kecerdasan Buatan dalam Periklanan

AI mengubah periklanan dengan memungkinkan brand membuat kampanye yang ditargetkan dan dipersonalisasi. Melalui algoritma AI, brand dapat menganalisis data dalam jumlah besar, termasuk perilaku konsumen, preferensi, dan demografi, untuk mengidentifikasi target audiens yang relevan. Platform periklanan yang didukung AI kemudian dapat menayangkan iklan yang dipersonalisasi kepada individu atau kelompok tertentu, sehingga meningkatkan peluang keterlibatan dan konversi. 

AI dapat mengoptimalkan penempatan iklan, anggaran, dan elemen kreatif secara real time, meningkatkan kinerja kampanye dan memaksimalkan laba atas investasi. Selain itu, AI dapat menganalisis data kinerja iklan dan memberikan wawasan berharga untuk membantu brand menyempurnakan strategi periklanan mereka dan membuat keputusan berdasarkan data.

Kecerdasan Buatan dalam Analisis Prediktif

AI sangat penting dalam analisis prediktif, memberdayakan brand untuk mengantisipasi tren, membuat keputusan yang tepat, dan mendorong pertumbuhan bisnis. Algoritme AI dapat menganalisis kumpulan data yang besar dan mengidentifikasi pola, korelasi, dan anomali yang mungkin luput dari perhatian analis manusia. Dengan memanfaatkan wawasan ini, brand dapat memprediksi perilaku pelanggan, tren pasar, dan pola permintaan. 


Analisis prediktif yang didukung AI dapat mengoptimalkan manajemen inventaris, operasi rantai pasokan, dan strategi penetapan harga. Hal ini memungkinkan brand untuk secara proaktif merespons kebutuhan pelanggan, mempersonalisasi penawaran, dan memberikan pengalaman yang luar biasa. Analisis prediktif berbasis AI melengkapi brand dengan alat untuk tetap unggul di pasar yang kompetitif dengan membuat perkiraan yang akurat dan mendorong pengambilan keputusan strategis.

Masa Depan Brand dalam Pengembangan Kecerdasan Buatan

Masa depan brand sangat terkait dengan perkembangan dan kemajuan yang sedang berlangsung dalam kecerdasan buatan (AI). AI akan semakin signifikan dalam memberikan pengalaman yang dipersonalisasi, memberikan interaksi yang mirip manusia dan layanan pelanggan yang luar biasa. 

 

Asisten virtual dan chatbot yang didukung AI akan menjadi semakin canggih, memberikan interaksi seperti manusia dan layanan pelanggan yang luar biasa. Analisis prediktif berbasis AI akan memungkinkan brand untuk membuat prakiraan yang akurat, mengidentifikasi tren pasar yang sedang berkembang, dan membuat keputusan bisnis yang proaktif. AI juga akan mengoptimalkan kampanye iklan, merampingkan operasi, meningkatkan efisiensi, dan mengurangi biaya.


Pertimbangan etika dan praktik AI yang bertanggung jawab akan menjadi semakin penting bagi brand. AI mengubah berbagai aspek operasional brand, mulai dari layanan pelanggan dan periklanan hingga analisis prediktif. Brand yang merangkul AI dan memanfaatkan kemampuannya dapat memperoleh keunggulan kompetitif, memberikan pengalaman yang dipersonalisasi, dan membuat keputusan berdasarkan data.

Are you ready the future of Artificial Intelligence pict by Canva.com

Apakah Anda siap masa depan Kecerdasan Buatan? Pict by Canva.com

Kesimpulan

Kesimpulannya, AI telah secara signifikan memengaruhi cara kita memandang brand. Integrasinya ke dalam berbagai aspek bisnis telah meningkatkan efisiensi operasional, meningkatkan pengalaman pelanggan, dan membawa perubahan paradigma dalam persepsi brand.

 

Sebagai salah satu branding agency Indonesia dengan pengalaman yang luas, Melon Branding tahu bagaimana cara mengoptimalkan brand Anda melalui AI. Kami akan membantu brand Anda tumbuh lebih besar dengan prediksi pasar yang tepat, dan para ahli kami akan mengoperasikannya dengan bijak untuk memberikan saran terbaik. Hubungi Melon Branding hari ini dan percayakan pada kami untuk membantu brand Anda mencapai tujuan yang Anda inginkan.

Recent Post

Melon 3

Want to Increase your traffic significantly ?

Every business needs more traffic for their website, which brings awareness and conversion. We know the best way through Digital Marketing activation for you.

Post Views: 165
Open chat
Welcome to Melon Branding 👋
Can we help you?